Advertisement

CERITA LUCAH MELAYU SEKS DENGAN NURSE ZANA

KU adalah seorang yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorang doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 2…3 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang.

Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtanggayg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye.

Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah akucurang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg ….. (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut)

Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini orang atau anak dara….semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali pun…aku akan tetap pilih biniorg…(biniorg tu mestilah yg oklah…..kalau tak ok sapa yg nak….kan?).

Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ke…tak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenal…tapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok.

Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ….aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupa…badan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah….ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah.

Nama dia Zana (nama tipu…takan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku Tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakana.

Tapi aku suka body dia….agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tu…berisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu….cara dia berjalan…ermmm mmg mengancamlah.

Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang….dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni…..byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan….pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu….lawa mmg lawa…anak mami, rupa mcm Amisha Patel.

Sapa yg minat kt filem Hindustan taulah…kan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye….rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt… putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 4…5 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu.

Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu….mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 2…3 min jugaklah. ….bayangkanlah… bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living roomtu.

Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer.

Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas drtenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik.

Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dari hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasar…ada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak-anak aku.

Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan.

So terpaksalah suami dia settlekan dulu masalahnya dulu. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu …aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia….kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat macam Jlo.


Lama-lama aku tak tahan….dah rasa stim semacam. Aku bangun nak ke dapur nak buat air dia…dia kata takpe dia buat sendiri….wife aku pun selalu cakap ngan dia…kalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri.

Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikut sekali ke dapur tu tak percaya kat dia ker. Aku kata takdelah camtu…Cuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan… dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah.

Aku betul2 berdiri belakang dia…..aku pegang bahu dia….gosok-gosok…dia terkejut. Aku terus pegang bahu dia…sambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok-gosok lengan dia….mulut dia mmg terus berkata jangan….jangan…tapisetakat mulut jerlah….sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji-biji kat lengan dia.

Aku terus cium leher dia ….tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan-pelan ramas tetek dia.
Dia dah tak tentu arah….aku tau dia stim tapi rasa serba salah.

Aku teruskan lagi …ramas2 tetek dia dr belakang…..tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku….belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut dia…sambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalam baju dia…selak bra dia. Puting tetek dia pun dah keras.

Aku gentel-gentel….sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kan…aku akan masukkan jugak batang aku dalam cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak….dia diam …biarkan aje.

Aku terus isap puting dia…sambil tangan merayap kat celah kangkang dia….dia memang dah stim….air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yang bulat tu….aku pun keluarkan batang aku masukkan dalam cipap dia kami main doggie sambil berdiri.

Masa main sorong tarik tu…aku suka cara dia mengeluh…memang buat aku lebih horny. Hinggalah dalam 30/…40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapur…borak punya borak….kami pun main lagi…kali ni aku duk atas kerusi makan…dia duk atas aku sambil mengadap….hinggalah dia climax 2 kali.

Lepas dlm 1 jam kite orang main untuk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia.

Sejak dr ari tulah….aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dalam kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang…

Mimi Adik Iparku


Mimi adalah adik kepada isteriku Siti, suatu hari ketika suaminya,Salim dan isteriku tiada dirumah, sesuatu telah berlaku.

“Abang fikir apa tu?” Mimi tiba-tiba bertanya kepadaku. Aku tak sedar bila Mimi keluar dari biliknya.

“Mana Amir? Dah tidur ke?”
“Dah….sekejap aja dia dah tidur. Itu yang kadang-kadang tak tahan….” keluh Mimi.
“Kenapa?” tanyaku.
“Ye lah… dia menyusu sikit aja… sekejap-sekejap. Tetek Mimi masih penuh susu tapi dia dah tak mahu… Sakit rasanya bila susu bengkak….” terang Mimi. Ada chan untuk mengena perangkap nampaknya….
“Abang tolong nak….. Dulu Kak Siti kau macam tu juga setiap kali selepas bersalin. Lepas Abang tolongkannya, dah No problem lepas tu” jawab ku.
“Eh macamana..?? Kalau boleh Mimi nak juga Abang tolong” jawab Mimi manja.

“Mari sini, duduk sebelah Abang…” aku menunjukkan tempat di sebelahku.

Mimi pun bangun dan merapati ku dan duduk bersebelahanku di sofa panjangnya. Dia menoleh kepadaku. Aku pun meletakkan tanganku di atas bahunya dan berkata…

“Abang tolong hisapkan susu yang baki tu supaya tak rasa sakit lagi, itu aja caranya…” terang ku.
“ish…. Abang ni nakallah” sambil menampar pehaku dengan manjanya.
“Mana boleh macam tu….kalau Abang Salim tahu, mampus Mimi kena sembelih..”
“Kalau tak beritahu, mana Abang Salim akan tahu…. Kak Siti kau pun bukannya ada” terang ku sambil jariku memicit-micit bahu Mimi.
“Dulu Kak Siti pun Abang buat macam tu” terang ku padanya.
“Eh, malulah…” Mimi melekapkan mukanya ke dadaku. ‘Eh ini petanda baik ni…’ fikirku.

Aku mula memicit belakang bahu Mimi dan aku dapati Mimi tidak memakai bra di bawah T-shirtnya. Tanganku mula meraba belakang Mimi dan sesekali mencuit tepi tetek Mimi. Terasa Mimi mengeraskan badannya menahan geli.Tiba-tiba Mimi mengangkat mukanya dan berkata

“Okay kita try, kalau teknik abang boleh menolong…. Mimi tak tahan sakit ni….” Jelasnya.
“Kat dalam bilik lah abang, malu sebab terang sangat kat sini..” kata Mimi. Kami pun bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Pertama kali aku memasuki biliknya, cantik dan kemas. Aku ternampak Amir tidur dalam kotnya.

Cahaya dari ruang tamu sahaja yang menerangi bilik tersebut. Aku pun membaringkan Mimi di atas katil beralaskan dua biji bantal supaya tinggi sedikit. Aku duduk disebelahnya dan tiba-tiba Mimi memegang tangan ku dan dia membawa tanganku ke dalam T-shirtnya. Aku merasa kulitnya yang gebu dan aku mula meraba. Aku rasa panas. Kemudian aku ramas bertalu-talu tetek Mimi itu dan dapat merasakan ada air susu yang mengalir dari putingnya. Aku baru nak menyelak T-shirt Mimi tapi Mimi segera bangun dan menanggalkannya.


“Senang..” jelasnya. Maka tersembullah dua gunung idamanku selama ini. Jariku mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Mimi.

Ternyata tetek Mimi memang besar seperti yang selalu aku lihat dan cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki. Tanganku mengusap-usap teteknya dan puting teteknya ku gentel. Aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Terasa air panas memancut ke dalam mulutku dan aku terus telan. Aku dah biasa menghisap air susu tetek isteriku dan rasanya sama sahaja, panas, masam sikit dan sedap. Aku menyonyot sebelah sambil mengusap-usap yang sebelah lagi. Puas menyonyot sebelah hingga kering, aku beraleh kepada tetek yang sebelah lagi sambil menggentel puting yang tadi. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang. Mulut Mimi hanya mendengus, sepanjang perlakuan ku.

Walaupun teteknya besar, tapi susunya tidaklah banyak seperti yang Mimi adukan padaku. Sehingga kering kedua-dua belah teteknya, Mimi masih mengelus kesedapan dan memegang kepalaku ke teteknya sambil menarik tangan ku ke teteknya yang sebelah lagi.Sekali-sekala aku dengar Mimi menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Aku pun mula memberanikan diri lalu melonggarkan kain batik Mimi. Mimi tidak menghalang, dia hanya mendengus kesedapan. Tangan ku mula menjalar masuk, melalui getah seluar dalamnya dan merasa tundun cipapnya yang tembam dan menerokai persekitaran cipapnya yang berbulu itu. Perlahan lahan ku usapi bulu cipap Mimi yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit Mimi. Aku rasa sedap, kelentit Mimi lebih panjang dan keras dari Siti. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir dan basah.

“Arrgh…argh…Abang… jangan……. Oh..oh.. sedapnyer….” Mimi merengek…. Jari aku masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut di cipap Mimi. Aku rasa seluar dalam Mimi telah basah di kawasan alur kemaluannya.. Kemudian aku menekan-nekan ke dalam alur cipapnya dengan jariku. Mimi menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan Mimi aku buatnya. Kain Mimi aku longgarkan dan kemudian aku lucutkan dan diikuti dengan seluar dalamnya yang berwarna pink itu aku lucutkan. Mata Mimi aku lihat terpejam sambil bibirnya yang munggil itu merengek kesedapan. Aku mengalih mulutku dari tetek Mimi dan aku lihat Mimi membukakan matanya seperti tertanya-tanya.

Aku merapatkan bibir ku ke bibir Mimi dan mula mengucupnya sekuat hatiku. Mula-mula Mimi menarik bibirnya tapi aku kuatkan diri dan mula menjolok mulut Mimi dengan lidahku. Mimi akhirnya mengalah dan mula melawan lidahku sambil mengucup bibirku dengan rakusnya. Tak sangka gadis yang comel lote dari Kelantan ini berahi juga nafsu seksnya.Tangan aku mula menguak dan mengangkangkan kedua peha Mimi yang gebu itu sambil masih memainkan kelentitnya yang keras. Aku hairan kenapa tiada halangan dari Mimi tapi itu juga memberikan aku keberanian untuk bertindak seterusnya. Aku mula mengucup Mimi dari bibir, berhenti seketika di kedua teteknya dan terus menghala ke tundunya yang tembam itu. Aku menjilat tundunnya dan menciumi seluruh cipap Mimi di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahku untuk menerokai lurah dan lubang cipap Mimi yang wangi itu.

Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Mimi yang putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Mimi ke atas dan mengangkangkannya. Aku sembamkan semula muka aku ke cipap Mimi yang tembam tu…. Mula-mula aku jilat kat tundun… Lepas tu turun sikit sampai ke lurah pantatnya. Bila aku jilat aja bibir lurah tu, secara automatik punggung Mimi terangkat dan mengerang kesedapan

“Arghhh arghhh arghhhhh….!!!” Aku kemudiannya bukak bibir pantat Mimi dan aku jilat dengan rakusnya…
“Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa Abangggg” antara keluar dengan tidak sahaja ayat tu dari mulut Mimi. Aku masokkan lidah aku dalam lubang pantat Mimi dan aku kisar dekat dalam… Air yang keluar bukan mainlah banyaknyer. Walau pun rasa payau-payau sikit tapi aku hirup kering… Memang sedap dan memberangsangkan dan ditambah gerangan yang keluar dari mulut Mimi.

“Arrkkkkkkkk!!” tetiba Mimi menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani.
“Abang….. please fuck me… Mimi dah tak tahan ni” pinta Mimi.Aku terus menjilat pantat Mimi. Aku rasa aku belum puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku cuma kadang-kadang sahaja Siti berikan kerana dia tak tahan geli.Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat.
“Abang…. Abang… pleasseeee fuck me… plzzz Abang.. Mimi tak boleh bertahan lagi niiii” kata Mimi dengan begitu manja.

Sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa aku gambarkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku.Permainan jilat menjilat ini agak lama, dan Mimi puas mendesus dan menegang kerana mencapai klimaks tapi aku tetap meneruskannya. Mimi tidak banyak menjerit, hanya mengeliat dan mengerang kesedapan sahaja kerana mungkin bimbang Amir akan terjaga dan adengan ranjang ini terpaksa diberhentikan. Aku merenggangkan kepala dan lidahku dari kemaluan Mimi dan membetulkan adikku di celah kedua belah peha Mimi di mulut pantatnya. Sekali lagi kami bercium dan memberikan Mimi harum bau cipapnya. Mimi memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Sedap dan nikmat aku rasakan.


Aku pun bangun melutut. batang konek aku yang begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Mimi.

“Oohhhhhh….!!! Masukkan Abang…. now plzzz” teriak Mimi. Aku mula menikamkan adikku yang keras dan besar ke sana sini, mencari lubang nikmat Mimi. Kepala zakar ku masuk betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir cipap Mimi aku kuakkan dengan kepala zakarku. Terasa sempit sekali walaupun Mimi baru sahaja melahirkan anak melaluinya. Penjagaan tradisional yang diamalkan olehnya nyata berkesan untuk memulihkan lubang cipapnya kembali sempit seperti anak dara. Air pelicin Mimi membasahi kemaluanku namun begitu ketat kurasakan…dan itulah kenikmatan yang aku inginkan. Lain dengan Siti, setelah melahirkan anak yang kedua, lubang cipap Siti masih sedap tapi sedikit longgar.

“Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut sahaja batang aku dah separuh masok.
“Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Mimi menggeluh. Zakarku semakin jauh menerokai lubang cipap Mimi dan akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa zakarku telah suntuk dengan rapat sekali.
“Sedapnyer Abang….. Besar sungguh adik Abang…..… Kena slow-slow sikit eh…” kata Mimi.
“Okay, Abang buat perlahan-lahan” jawab aku.…Mimi membuka kangkangnya dengan lebih luas dan aku mula sorong tarik sampai santak ke bibir pantat Mimi. Aku meniarap atas badan Mimi tapi disokong dengan kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Mimi. Aku mula sorong tarik batang aku ke dalam dan keluar.

“Abang…… adik Abang ni besar dan panjang lah…… Tak macam Abang Salim punya” tiba-tiba Mimi berbisik kat telinga aku. Aku hanya tersenyum sahaja. Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju sikit sebab aku rasa ada kelicinan pada lubang pantat Mimi. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu-bulu di zakar aku dah basah berlendir-lendir dan melekit-lekit.

Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Mimi buat cara doggy pulak. Mimi tidak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi sikit. Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Mimi ini. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Mimi berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…Aku pun masokkan batang aku ke pantat Mimi dari belakang. Fuhhhh….!!! Lagi ketat rupanya main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masukkan seluruh batang dalam pantat Mimi. Aku tak pernah buat doggy style dengan isteri aku kerana dia suka dari hadapan. Buat begini rasa macam bergigi-gigi dinding pantat Mimi. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku.

“Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap Abang… Masukkan lagi Abangggg… Masukkan sedalam yang abang boleh…” pinta Mimi. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang zakar aku ni. Aku pun hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Mimi… Aku tengok Mimi meramas tetek kanannya… Semakin membengkaklah tetek tu dan dah mula mengeluarkan susu semula….Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Mimi naik di atas aku. Mimi pegang batang aku dengan tangan kiri dia memasukkan dalam lubang pantat dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan batang sakti aku.


Kini tiba pulak giliran aku untuk berehat dan Mimi pula yang memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.Aku rasa macam nak terpancut bila Mimi menggelekkan bontotnya. Cepat-cepat aku tahan peha dia.Mimi ketawa kecil.
“Kenapa Abang… Geli sangat ke?” Mimi bertanya.
“A’ah… Abang takut terpancutlah… Abang tak puas lagi ni… Mimi jangan hayun laju sangat laa” kata aku.Mimi tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek, Mimi terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas dan ke bawah. Cipap dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pun tak tau lah….



Kami bertukar posisi semula selepas Mimi mencapai klimaksnya yang entah ke berapa. Dia penat dan mahu bertukar posisi. Kali ini aku di atas dan mulakan semula menyorong tarik batang ku. Hampir 20 minit aku menyorong tarik batang aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku.Tiba-tiba Mimi mengerang dan aku rasa badan Mimi mengejang sekali lagi. Kali ini nafasnya juga kencang dan kepala nya bergoyang ke kiri-kanan. Aku tahu Mimi dah tak tahan. Tapi aku terus menyorong tarik butuh aku dalam cipap Mimi. Mimi semakin macam teransang. Puki Mimi semakin becak dan melengas. Mata Mimi pejam rapat dan mukanya berkerut seperti menahan suatu keperitan. Suaranya melongoh. Pelukannya keras. Nafas Mimi semakin kencang. Sah Mimi dah sampai puncaknya dan mulut Mimi yang kecil itu ternganga terutama bila aku tarik batangku keluar. Teteknya ku ramas dan ulit dan putingnya aku gentel. Tangan kiri ku turun ke bawah dan menggentel kelentitnya. Dia merengek keras…!!

“Ummnnnghhh..!! …….. ” Mimi melenguhh. Aku percepatkan henjutan ku. Memang waktu itu ku rasa kesedapan yang terhingga. Ku tanya Mimi,
“Sedapppp…??” Dia tidak menjawab, cuma mengeluh, melongoh umpama menyatakan… ‘Yaaaa…!!’. 

Henjutan ku semakin hebat. Seluruh tubuh Mimi aku peluk kuat……sambil kakinya memeluk kuat badan aku. Kemudian tiba-tiba dia menggelepar seperti ayam liar dipegang…!! Aku tahu dia sedang mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba desakan air mani ku hampir bersemburan.Tambahan pula Mimi menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh batang aku habis, berdecit-decit pukinya. Lendirnya banyak dan seluruh tenaga ku merangkul tubuh Mimi. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku pun rasa nak memancut. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga. Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan.Kami sama-sama mencapai klimaks.



Kami sungguh-sungguh merasa nikmat. Tubuh Mimi masih belum aku lepaskan. b***ng ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani. Aku biarkan. Mulut kami berkucupan. Sesekali aku ramas tetek Mimi. Kemudian aku menjongkok dan menghisap puting teteknya. Sementara itu aku terus menghenjut batang ku keluar masuk, walaupun semakin lemah. Bila aku tarik, Mimi melenguh. Kemudian aku tusuk semula. Aku tengok Mimi tergapai-gapai. Aku peluk dia kemas-kemas.

“Mimi puas?” aku tanya.Dia menganggguk.
“Sedap?” tanya ku.Dia senyum.Bibirnya merah kena sedutan kucupan ku. Makin nampak kejelitaan Mimi. Kami masih bersatu tubuh dan batangku masih di dalam faraj Mimi. Aku rasa batang ku sudah makin lemah. Perlahan-lahan aku cabut. Aku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah lubang cipapnya. Aku menggentelkankan puting tetek Mimi semula.

“Dah hilang sakit tadi?” aku bertanya.
“Sekarang hilang…… tapi nanti sakit semula….” jawab Mimi manja. Kami tersenyum. Aku biarkan Mimi baring tanpa seurat benang dan kami berdua telanjang ibarat suami isteri yang baru lepas bercengkerama. Kami berpelukan sambil memain-mainkan putting tetek Mimi, aku yang kiri dan Mimi menggentelkan yang kanan. Dalam berdakapan itu, aku bisikan,


“Mimi betul puas?” Mimi menjawab, “Mhhhh…Anu abang besar, masakan tak puas….” Kami pun terlelap…..Kami dikejutkan oleh suara Amir menangis. Mimi bergegas bangun, berkemban dengan kain batiknya dan mengangkat Amir.

Jam di dinding menunjukkan jam 12.00 tengahari. Aku segera bangun dan memakai kain pelikat dan T-shirt ku. Aku keluar bilik dan melihat Mimi sedang menyusukan Amir. Kain batiknya dilondehkan dan kedua-dua teteknya tersembul megah, satu puting dalam mulut Amir dan yang satu terdedah. Putingnya keras dan panjang seinci, mungkin kerana seronok aku memerhatikan atau mungkin seronok setelah apa yang baru dilakukan. Aku duduk disebelah Mimi dan mula menggentelkan puting teteknya. Mimi memandangku dan tersenyum sambil mengelus kesedapan.

“Abang nyonyot yang sebelah sini, boleh?” tanyaku mengusik. 
“Abang haus ni….”
“Janganlah bang, tengok Amir ni tak cukup susu sebab habis dah abang hisap tadi…. Tak sempat buat susu baru….. Tapi nanti kalau ada lebih, Mimi panggil Abang, okay….” sambung Mimi dengan manja.
“Tak apa…. Abang bergurau aja….” jawab ku.
“Mimi nak makan apa, Abang nak keluar cari makan sekejap…Abang belikan…” tanya ku.
“Kalau nak ikutkan hati nak makan hot-dog Abang…… tapi tak ada tenaga pulak nanti… Abang cari nasi pun bolehlah…”
“Okay, Abang balik dulu…” aku mengucup dahi Mimi sambil memicit puting teteknya sekali lagi. Geram betul aku di buatnya melihatkan Mimi separuh bogel di ruang tamunya itu.Aku pun bangun dan pulang ke rumahku melalui pintu belakang. Plan aku dah mengena. Nasib baik badan dapatlah aku melapah tubuh monggel Mimi untuk seminggu. Isteriku tak ada dan suaminya outstation.

Sambungan Farah Budak Uitm

Kisah ini berlaku ketika kami( aku dan farah) sedang cuti sem. Keluarga farah jenis sentiasa ada kat rumah, so mmg susah la nak buat seks kt rumah dia.
Jadi kami membuat persetujuan untuk berjumpa di sebuah bandar yang terletak kira-kira 35 km dari rumah farah. Aku pergi dahulu dan menantinya disana, kerana kami bersetuju untuk bertolak berasingan dan akan naik bas sahaja. Tepat pada masa yang dijanjikan dia sampai dengan sebuah beg overnighter. Aku menarik nafas lega, kerana biasa beg kecil begitu bermakna tentu bermalam punya! Aku buat muka selamba sambil tersenyum biasa menyambut ketibaannya, sedangkan nafsu syahwatku dah mula menyala.

""Kita nak kemana?"" dia bertanya sebaik saja tiba
""Kita pergil makan dulu, then kita fikir sama-sama, ok?"" jawabku ringkas. Dia tak banyak cerita, kerana aku rasa dia pun dah berdenyut-denyut pantatnya. Kamiterus ke keretaku dan beredar dari situ. Dalam kereta kami tak banyak bercakap, mungkin kerana masing-masing sedang membuat ramalan mental tentang betapa hebat agaknya prestasi alat kemaluan masing-masing!

Tiba digerai makan, hari dah hampir gelap. Datangnya malam membawa kegelapan memang amat baik bagi pencuri. Kami mengambil dinner terus, sambil berpura-pura berbual kosong supaya tak disyaki oleh orang sebelah meja tentang matlamat kami.

""I hantar you ke Caspian Hotel, dan you kena check-in sendiri sorang-sorang. Buat-buat macam dah biasa dan tunjuk lagak berani. Dapat kunci bilik you terus naik dan kunci diri. Jangan toleh belakang atau teragak-agak. Kalau budak hotel tu tolong bawa beg, cepat-cepat berikan dia dua ringgit dan suruh dia pergi. Nanti I datang kemudian."" Aku menyuarakan rancangan ku macam askar berpangkat Sarjan. Haha

""Alaa….takutlah…..!! Kita masuk sama la…."" Dia merengek manja. Aku terpaksa tegas.
""You nak pencegah maksiat cekup kita. Kes maksiat ni sekarang boleh kena buang kerja. Jangan ambil ringan,"" aku cuba memberi keyakinan.
""Kalau you tak boleh buat macam tu, kita kena batalkan saja. Memang bahaya"" Dia termenung seketika dan aku berdiam diri.
""O.K lah….I pergi sekarang. You jangan tak datang tau?"" aku lihat wajahnya serius sekali. Sedikit kemerahan.

Aku dah agak dia akan pergi. Orang perempuan nipun kalau dah on switch nya, gajah ditengah jalan pun dia tak peduli. Tapi yang amat susahnya ialah nak cari dimana letak ""switch"" nya. Macam mencuri kereta. Kalau dah dapat dibuka pintunya masih lagitak guna. Kena ada kunci switch nya baru boleh dipandu, perlahan atau
pun laju!

""You tunggu dalam masa setengah jam.You sempat mandi pun dan pakai wangi- wangian. I akan ketuk pintu tiga kali. Jangan buka kalau lain dari itu. Nanti I datang, I terus nak apam!"" aku mengusik, menepuk punggungnya untuk menghilangkan tension yang dirasainya. Dia menoleh padaku sambil tertawa…

""Eeeeh..gatalnya!….."" Dengan kata-kata itu dia turun dari kereta dan aku memerhatikan dari jauh sehingga dia selamat masuk ke dalam lif hotel dan hilang dari pandangan mata.Aku meluncurkan kereta ke tempat parking yang agak jauh dan selamat. Aku kemudian membawa beg pakaian ku berjalan kaki ke arah hotel yang sama setengah jam kemudian. Semasa check in aku sempat menjeling buku daftar dimana tercatat nombor biliknya.Di dalam lif, jantungku berdebar, suhu badanku meningkat, nafasku kian cepat, memikirkan nun di atas sana, satu lagi cipap isteri orang mungkin sudah siap terhidang. Batang zakarku pun sudah mulaberdenyut-denyut menegang!!

Tiba di pintu biliknya,aku berdiri tercegat buat beberapa ketika. Dadaku berdebar- debar tak tentu kira. Sudah begitu berpengalaman pun ,masih gabra juga.  Sambil menarik nafas, aku mengetuk tiga kali seperti yang dijanjikan. Secepat kilat pintu dibuka, dan apa yang ku lihat didepan mataku kini membuatkan ......aku seolah-olah sudah berada di alam nirwana!

Dia berpakaian baju tidur nipis warna putih. Nipis halus nampak jelas bayangantubuh montelnya. Nampak jelas baju dalam dan bentuk buah dadanya. Nampak jelasseluar dalam jenis ""hipster"" nya. Bau keharuman Estee Lauder membuatkan aku hampirnak lupa dunia. Nafsu syahwat ku dah hampir tak terkawal lagi.

Berpura tenang aku melangkah masuk meletakkan beg aku di atas katil. Dia berdiri memandang lagakku. Aku rasa macam nak aku terkam terus menghunjamkan batang zakarku terus kepantatnya! Tetapi tak boleh. Itu bukan kerja profesional. Itu kerja budak mentah yang sedang gila naik motor berlumba haram tu.Apa yang dirasa oleh budak-budak pompuan tu kita tak lah tahu. Jangan-jangan hanya dapat rasa pedih pantat sahaja!..Aku perlu tenang, steady, control Supaya keyakinannya terhadapku kian bertambah tinggi.



Sambil berdiri aku merenung kepadanya sebgai tanda apresiasi. Aku menggeleng- gelengkan kepalaku sambil berkata: "" Hebat. Hebat! Memang you ni sungguh hebat sekali. Bila kena pakaian begini, semua lelaki boleh lupa bini you tau!!! Jangankan lupa bini, lupa dunia sekali!""

""I nak enjoy betul-betul dengan you malam ni. Memang I dah lama menanti you ajak I, tetapi you ambil masa lama sangat…"" lembut dan manja jawapannya.
""All right… I mandi dulu. Cuci badan bersih-bersih pakaisabun wangi…….lepas tu kita luahkan semua yang terpendam dihati. Bila I siap mandi, I nak you dah ready, tak mahu banyak cerita lagi, ok?"" Aku dah dapat kawal perasaan. Biar dia tunggu aku mandi. Lagi lama dia tunggu, lagi banyak air mazinya meleleh keluar melicinkan lagi lubang cipapnya memudah aku nak masuk nanti. Aku mencapai tuala dan terus kebilik air untuk mandi.

Dalam bilik mandi, aku berangan-angan macam-macam cara nak aku kongkekdia ni. Nak suruh dia hisap zakar ke, atau aku nak jilat dulu pantatnya. Nak cara melentang atau nak cara menonggeng ke; nak plain sex atau nak aku liwat sekali anus nya; nak romen lama-lama atau nak terus kongkek sahaja…..seribu satu macam khayalan macam dalam mimpi. Batang zakarku dah tegang mencanak disepanjang aku mandi tu. Bila aku sabunkannya, mengurut-ngurut sana sini dia jadi tambah garang macam dah tak tersabar lagi. Macam lembu garang dah nak merentap tali. Aku fikir kalau macam ni, nan baru sekali sorong ke lubang pantatnya, tentu aku dah terpancut mani! Buat malu saja.

Lantas aku segera mengambil keputusan untuk melancap sahaja dulu supaya terkeluar satu round air maniku. Baru nanti boleh main lama sikit. Ini satu kerugian, sepatutnya load yang pertama ni, yang pekat padat dan kuat pancutannya ni kena lepaskan dalam lubang pantatnya. Baru lebur seluruh isi pantatnya. Tetapi aku fikir
kalau terpancut dengan dua kali sorong tarik, nanti buat malu aku saja.

Lantas aku terpaksa buat satu pengorbanan, Aku kena puaskan dia, lebih penting dari memuaskan aku punya senjata. Walaupun aku terpaksa bekerja keras macam memanjat pokok kelapa.


Aku menggenggam batang zakarku yang sedia tegak keras dengan tangan kananku, dalam satu genggaman yang unik yang telah terlatih sejak mula akil baligh dulu.Air sabun yang melicinkan pergerakan jejajriku membuatkan amat mudah mengurut batang zakarku. Aku memejamkan mataku membayangkan tubuhnya yang sudah bersih dan harum.


Melancap batang sendiri bukanlah satu perkara mudah. Kekuatan genggamannya mesti cukup-cukup dan menyelerakan Terlalu longgar akan terasa seperti mengongkek terowong keretapi; manakala terlalu ketat mencekikakan menyebabkan kepala butuh naik merah dan pening tak tentu kira Ia memerlukan kemahiran. Memerlukan latihan. Melancap adalah suatu seni . Kalau tak betul caranya, sampai subuh esok pun tak akan keluar mani. Tangan lenguh, kepala pedih luka kanan kiri!

Dalam membayangkan aku menyorongkan batang zakar ku yang tegang keras kecelah rekahan bibir pantatnya dari arah belakang, aku mula merasakan satu macam syok dan kegelian. Tanganku kian rancak memainkan peranan. Turun naikdalam pergerakan yang penuh kemahiran. Sedikit turun kebawah, dan naik semula hingga jari terkena sedikit menyentuh takuk di kepala; turun sikit kebawah dan naiksemula dalam rentak dan rhytm yang telah lama dibiasakan. Semakin kuat rasa kegelian membina tekanan di batang zakar, semakin dalam aku bayangkan batangku memasuki lubang pantatnya. Kepanasan dan kelicinan air sabun yang mula membuih kerana geseran tanganku memberi satu simulasi seolah-olah batangku benar-benar
sedang dikemut dan disedut oleh saluran pantatnya.

Dalam khayalan, aku membayangkan diriku sedang menghayun punggung kian laju megongkek lubang pantatnya; tanganku sebelah lagi memaut sinki yang aku rasakan seperti memaut pinggangnya. Kian kuat kegelian, kian laju jejariku melancapkan batangku yang telah mulamengedik-ngedik kenikmatan. Dan, kini buah pelirku mula terasa keras dan batang zakar menceding lain dari biasa. Akuterasa seperti arus letrik tiba-tiba menjalar keseluruh urat sarafku. Badan menjadikejang serta aku sudah terdiri di hujung jari kaki.

Tiba-tiba semua pergerakan terhenti, aku kejang seketika, dan dengan satu ledakan yang menggegarkan seluruh tubuhku, air mani melancut dalam gumpalan pekat diikuti satu rasa nikmat kepuasan nafsu yang tadinya bergelora. Beberapa kali pancutan itu berulang, menggegarkan badan setiap kali ia meledak. Mataku terpejam rapat, sehingga selesai semua berlalu. Kenikmatan yang aku rasakan dengan cara begini kadangkalanya jauh melebihi kepuasan ......melakukan persetubuhan itu sendiri.



Bila aku telah recover dan membuka mata, aku ternampak gumpalan air putih pekat melekat dalam beberapa tompokan di dinding tiles yang licin. Ada yang dah mula  mencair dan meleleh turun berbentuk jaluran menghiasi dinding yang berwarna  warni itu. Cepat-cepat aku pancutkan air shower dan dinding bersih semula. Aku selesai mandi dan memakai tuala. Aku tidak mengenakan pakaian. Hanya tuala,.dan aku keluar dari bilik mandi terus duduk di atas settee.Dia sedang berbaring membaca entah majalah apa. Melihat ketibaanku, dia segera menutup majalah dan memandang lama ke arahku.

""Lamanya you mandi….."" senyum meleret macam selalu.

""Biasalah…banyak berangan-angan daripada mandi. Maklumlah, nak jadi pengantin baru!"" aku cuba berselindung dengan gurauanku.
""Alaa…..buat apa kita nak banyak cakap lagi. Bila kita nak mula..?"" aku cuba memendekkan cerita.
""Mula apa…?"" dia pura-pura tak tahu.

Aku dah naik satu macam kerana terasa batangku nak mula mengeras semula. Aku dah kehilangan modal nak menjawab. Aku bangun dan terus duduk disisinya diatas katil. Rapat, sehingga aku dapat rasakan kepanasan badannya. Aku memaut bahu, dan mencium pipinya. Dia buat saja seolah- olah tak terasa apa-apa, tetapi aku terasa kelajuan nafasnya. Aku terus menyusuri hidungku kepipinya yang licin, lembut dan gebu. Menyusuri ke dagu, keleher,naik semula ke pipi, kehidungnya, dahinya dalam keghairahan membangkitkan nafsu. Baru ternampak kesannya.

Nafasnya kian kuat dan matanya kuyu, serta lehernya dah lembik terkulai tersendeng ke dadaku… tanganku meramas-ramas bahunya, menggosok-gosok belakangnya dan sekaligus aku rasa tangannya mula memaut leherku. Dalam berbuat begitu dia kehilangan support dan jatuh terbaring bersamaku. Aku masih dapat mengawal suasana. Aku masih terus mencium dan mencium bahagian pipi, leher, telinga dan dadanya yang terdedah oleh pakaian tidur ""low-cut""nya. Dia semakin erat memaut leherku, sambilmenggosok-gosok belakang kepalaku.


Aku berjimat. Mahu terus panaskan enjinnya dulu. Jangan gopoh kerana ayam dah ada dalam cekap. Cuma sekarang sedang mengasah pisau untuk menyembelihnya sahaja.

Ciuman ku kini melarat kepada menjilat pula. Seluruh dagunya ku jilat perlahan dan lembut, ibu kucing menjilat anak; bukan macam bapa kucing menjilat susu!. Dagunya, lehernya, dadanya. Tapi yang lazat ialah menjilat dibawah dagu…..dia punmenggeliat; aku pun naik steam semacam. Namun batang ku hanya keras separuh tiang. Tegang, tetapi lembut macam berisi kekabu, disebabkan maniku baru saja terpancar tadi. Ini akan memberikan aku peluang untuk mencumbuiya sampailembik macam uli tepung nak buat roti. Barulah dia akan merasakan kenikmatan dan keindahan perhubungan jenis antara dua insan dengan sepenuh-penuhnya.

Aku menggigit-gigit kecil dan mengulum-ngulum cuping telinganya. Inimembuatkan badannya naik ""goosebumps' dan tegak bulu roma. Aku tahu bahawa satu kejutan arus letrik bervoltan sederhana sedang menjalar dalam tubuhnya. Dariseluruh anggota badan mengalir berkumpul disaluran pantatnya. Aku belum mahu mengusikpantatnya, tapi aku pasti nonoknya sudah kembang dan basah mengalirkan lendiran
mazi yang mula turun tanpa henti.

Dia dah nampak terkapai-kapai, antara sedar dengan tidak. Matanya pejam rapat, menggetap bibir, sementara badannya dah menggelisah tak keruan. Aku terus lagimemeluk, mencium dan menggomolnya. Rakus, tapi gentle dalam pergerakan yang kemas dan teratur. Akhirnya aku terasa tangannya meraba-raba ke arah pangkal pahaku mencari-cari sesuatu. Aku pandukan tangannya ke batang zakarku dan meletakkannya disana, sambil aku menyingkap membuang tuala.

Aku agak terkejut juga, kerana dapat saja batangku digenggamnya, dia terus meramas-ramas dengan penuh geram sepertimeramas pisang ranum nak buat


Aku rasa sudah tiba masanya untuk mara setapak lagi. Dengan sebelah tanganku aku singkapkan perlahan baju tidurnya. Darilutut ke paha, naik kepinggang mendedahkan apam yang tembam menonjol seluar dalam hipsternya. Dia mengangkatkan badan memudahkan akau melurutkan bajunya, sambil matanya masih terpejam rapat menikmati ciuman dimerata-rata dada dan dagunya. Bila aku loloskan bajunya di atas kepala, dia terus celapakkan sebelah kakinya memeluk pinggangku.

Aku sempat menempatkan tapak tanganku di celah kangkangnya meramas-ramas tundun dan apamnya yang masih berseluar dalam. Sambiltangan kiriku membantalkan kepalanya, tangan kananku meramas-ramas nonoknya. Seluar dalamnya basah lenjun macam boleh diperah. Tetapi aku tetap belum mahu memulakan penetration. Aku mahu dia terus histeria biar dia ingat aku sampai bila- bila. Lama aku mengucup mulutnya, menghisap lidah saling berkuluman hingga bercerup-cerup bunyinya, sambil meramas dan menggosok-gosok nonoknya.

Air cipapnya mencurah-curah turun macam paip bocor dan dia dah mula mengerang. Mulanya perlahan tapi kini dah bunyi macam orang perempuan menangis kematian suami!Akuseluk ke dalam dan menepuk-nepuk muka cipapnya, merasakan denyutan dan kepanasannya seketika sebelum akau melucutkan seluarnya dengan satu pergerakan yang tidak mengganggu aktivitiyang lain. Oleh kerana kami masih berkucupan aku tak nampak macam mana rupa bukit merekah dibawah sana. Tetapi jejariku memang lebih cekap dari mataku. Dengan meletakkan tapak tanganku menekap apamnya aku dapat membayangkan bentuk dan rupa rekahan bibir luar, kemerahan bibir dalam, dan ketegangan biji kelentitnya. Semuanya berdenyut-denyut di tapak tanganku yang basah dan panas menekapnya.

Aku mula menghidupkan jari telunjukku dan menari-nari dicelah rekahan bibir pantatnya, berpusar-pusar ke atas, ......kebawah, ke kiri, ke kanan, menuju kian dekat ke hujung atas untuk menuju biji kelentityang tersembunyi dicelah kelopak bibrnya. Usahlah aku ceritakan bagaimana dia meliuk melintuk meronta mengerang menangis tak tahu nak sebut bagaimana. Sampai aku lihat air matanya mula meleleh turun kepipinya baru aku berhenti.

""I buat kasar ke…….sakit ke..?"" aku bisikkan halus tak mau merosakkan suasana.

Matanya masih pejam tetapi menggeleng-gelengkan kepala. ""Taaaak…………I sedaaaaap….!!"" Dan terus dia menangis lagi.

Aku merasa yakin segala usaha ku berhasil. Memang aku nak lonjak dia setinggiyang mungkin ke puncak nikmat asmara. Siapa yang dah merasa akan tahulah rasanya. Aku terus ke langkah seterusnya, kerana aku tahu dia sudah bersedia.

Tanpa memberi apa-apa isyarat aku segera bangun dan menolakkan kangkang kakinya seluas mungkin. Dia tak bantah, malah mengikut saja. Secepat kilat dengan sebelah tangan aku dah menyorongkan sebiji bantal kebawah punggungnya.

Diatas sekali,tompok kecil bulu hitam halus berkeriting bertakhta dipuncak pantatnya, dimana bulu itu kian menipis kebawah hingga ke permulaan rekah bibir luarnya. Kelopak di atas separuh terbuka kerana telah turut kembang dek keghairahan nafsu berahinya, menampakkan sedikit ketuldaging berwarna kemerahan menonjol dicelahnya. Nyata bijikelentitnya sudah begitu mengembang dek kenikmatan hingga tidak boleh bersembunyi lagi.

Ke bawah sedikit di tengah-tengah lurah jelas aku lihat lubang kecilmenghiasidasarnya,lubangkencing orang perempuan yang jarang dapat dilihat oleh sesiapa kalau tak di kelebek dengan betul-betul. Lubang ini agak tertutup rapat, keranadalam keghairahan yang dialaminya sekarang, lubang kencing tak ada fungsinya;
lubangpantatpula yang mengambil alih kuasa. Dibawah lubang kencing ini aku lihatliang saluran farajnya sudah nyata sekali kembang ke tahap maksimanya. Merahnya lain macam, seolah-olah bercahaya dan kedutan-kedutan dinding saluran dalam jelas kelihatan, berkilat dibasahititisan dan percikan air nikmatnya. Sesekali lubang saluran pantatnya itu mengempis mengeluarkan cecair jernih mengalir keluar
membasahi bibr tepinya.


Aku terpegun lama,kerana ini lah kali pertama aku betul-betul menilik membelek rapi pantat perempuan sepuas-puasnya. Puas ku tatap lama, dan akhirnya aku tak sedar yang aku telah menyembamkan muka ku menekapkan bibirku tepat kelubangnya!

Aku terdengar dia menjerit kecil, tetapidua pahanya memeluk erat kepalaku agar lebih kuat menekap kefarajnya. Telingaku hampir bengang terhimpit pahanya yang padat gebu berisi, tetapi aku tak peduli,kerana kenikmatan menjilat pantat dah membuat aku hampir tak sedar diri. Aku lulurkan lidahku sepanjang alur pantatnya, ke atas dan ke bawah dalam slow motion yang membuatkan dia mengeluh, mengerang, menggeliat dan terkujur keras mengejang. Ke atas, ke bawah, dari atas menyentuh biji kelentinya, ke bawah melurut lurah hingga terkena lubang kencingnya dimana aku memusar-musarkanlidah menjolok-jolok lembut lubang kecil itu. Dia menggeliat kegelian, namun kepala aku kian rapat disepitnya kedalam.

Dari lubang kencing aku luruti ke bawah, menemuinya lubang pantatnya. Bilasaja lidah ku menjelir menjolok ke dalam,dia menggelepar menggigil macam diserang demam. Aku tumpukan peranan lidahku disitu. Keluar masuk, keluar masuk,sambil aku menyedut lelehan air maninya yang turun tak berhenti. Rasa kelat-kelat masam air maninya membuat aku bertambah berahi. Batangku sudah menceding mengedik-gedik tapi aku tak peduli. Aku sedut air syoknya sampai bercerup-cerap berbunyi. Aku telan setiap teguk yang dapat ku hirup seperti menikmati air sarbat asli. Bagi yang biasa buat kerja ini aku tak payah terangkan dengan lebih jelas lagi. Kalau dipijak gajah pun ketika ini aku tak akan lari.

Dia dah betul-betul naik berahi. Lebih tepat aku katakan dia dah naik ""syeikh"", kerana tangisannya makin kuat kini. Tambahanpula sekali sekala aku lurutkan lidah. Dengan mengepit kepalaku bagai nak kemek, badannya melentik keras, kakinya kejang, satu jeritan kuat ""ABANG!!!""….airnyaterpancut kuat mencapai climax yang paling atas sekali. Aku terasa percikan air panas suam memenuhi mulutku. Aku tak buang masa, terus menyedut sekuat hati dan menelan semuanya sekali. Denyutan pantatnya seolah-olah meramas mukaku dan aku terus menyedut semua saki bakiairnya yang mengalir kedalam mulutku.Dia seperti terhempas jatuh ketilam dan terbaring kaku.

Dalam keletihan yang amat sangat dia meniarap tanpa sepatah kata, menyembamkan mukanya kebantal, tetapi punggungnya tercodek diatas bantal tadi, membulat sexy seolah-olah mencabar aku untuk menerokainya dan meneruskan pelayaran yang dirancang rapi... "