Advertisement

Bohsia Muar Baru Kawin


Beberapa hari lepas aku pergi ke Muar. Aku pergi ke salah sebuah pasaraya dan tengah aku pilih barang aku ternampak seorang perempuan tengah pilih-pilih barang juga. Aku tengok dia memakai baju kurung satin berwarna putih. Di jari jemarinya inai sudah kelihatan pudar. Jelas dia baru kawin beberapa bulan atau minggu sebelum itu. Tapi yang bestnya, baju kurung dia tu punyalah nipis sampai aku nampak bra yang dipakainya. Warna putihdan bergarisan biru. Nampak seksi gila.

Sebaik dia mengalihkan tubuhnya mengadap aku, baru aku nampak perut dia dah buncit rupanya. Dia dah mengandung. Aku syak mesti anak luar nikah dan kawin bila perut dah buncit. Gaya solekannya pun macam bohsia. Bila dah tengok dari depan tu lagilah aku tak tahan, dia punya coli punyalah jelaws kat dadanya. Berbunga-bunga biru kecil menjadi corak latarnya.

Makin lama makin dekat dan aku ambil kesempatan untuk bertegur sapa dengannya. Dia orang Muar juga dan datang sendirian. Lakinya bekerja. Lina (bukan nama sebenar) baru berusia 20-an dan baru beberapa bulan kawin. Aku tak tanya pun pasal kandungannya dah mencecah berapa bulan sebab dari saiz perutnya macam dah 5 bulan.

Aku ajak dia minum kejap dan tak sangka dia ok je. Sambil minum aku borak-borak dengan dia dan aku cuba mengenali dia dengan lebih mendalam. Dari gaya cakap dia jelas dia ni jenis minda kelas bawahan. Bukan educated punya orang. Orang macam dia ni prinsip hidup biasanya mudah. Lepas sekolah cari kerja. Lepas tu kawin. Dah itu saja.

Lepas tu aku pelawa hantar dia balik dan dia pun ok juga. Dan dalam perjalanan tu dia minta tolong nak pinjam duit aku RM50. Aku kata ok cuma kena kerja sikit. Bila dia tanya kerja apa, aku pun beri jawapannya dengan mengusap pehanya yang licin dengan kain satinnya yang licin tu. Dia senyum je. Melihatkan dia bagi respon baik, aku pun patah balik bandar Muar dan check in kat hotel. Hotel mana carilah sendiri.

Kat hotel Lina merangkak naik ke katil. Aku makin stim bila tengok bontotnya yang licin dengan kain satin putihnya tu. Lebih-lebih lagi bila nampak jalur seluar dalamnya yang berwarna biru. Aku pun terus cium bontotnya puas-puas. Lina tak bergerak menonggeng di atas katil bila dia rasa muka aku rapat dekat bontotnya.

Sambil aku cium bontot dia aku buka sekali seluar. Lepas tu aku lancap konek aku sambil ramas-ramas bontot dia yang nampak dah lebar tak sepadan dengan usianya tu. Aku berlutut belakang dia dan selak kainnya. Nampak bontot gebunya yang berseluar dalam. Aku tarik seluar dalamnya ke bawah bontot dan aku terus sodok konek aku masuk lubang cipapnya. Aku santak sampai ke dalam dan sampai bersatu perut aku di bontotnya. Lina merengek sekejap masa aku santak konek aku ke dalam lubangnya yang makin licin tu. Agak pelik bagi seorang isteri yang baru berusia 20-an memiliki lubang cipap yang agak longgar. Apa konek aku kecik sangat ke apa. Tipulah. Bini aku dan awek-awek aku selalu je klimaks dan suka dengan konek aku yang dia orang kata tough dan gagah di ranjang. Jadi aku anggap jelah dah ramai lelaki yang radak cipap si Lina ni.

Henjut punya henjut aku makin tak tahan. Bukan tak tahan dengan lubang cipapnya, tapi dengan body dia yang aku tengok dari belakang. Dibaluti baju kurung satin yang licin dan jarang hingga menampakkan colinya. Ditambah pulak dengan bontotnya yang sengaja aku tutupkan dengan kain satinya, licin dan menggoda. Aku henjut sampai Lina pula yang merengek tak tahan. Melentik body dia dan dengan sendirinya dia sendiri yang hayun bontot dia sampai konek aku keluar masuk lubang cipap dia yang licin berair.

"Abang... Lina tak tahan banggg... Oughh.. Ouhghhhh... Lina dah sampaii.. errkkk...OWHHHHHH...." Lina merengek kuat dan dari cermin solek bilik hotel tu, aku tengok muka Lina tengah stim gila. Mata putihnya jelas menghilangkan mata hitamnya dengan mulutnya yang ternganga. Seketika kemudian seluruh tubuh Lina menggeletar dan kemudian dia rebah tertiarap sampai konek aku terkeluar dari lubang cipapnya.

"Lina... awak boleh lagi tak?" tanya aku kepadanya.

"Abang... sedap sangat la abang punya.. Lina tak tahan sangat...." jawab Lina sambil terlenteng dan memandang ku.

Aku menelan air liur melihat perutnya yang membuyut dan licin dibaluti baju kurung satin putihnya. Coli yang membaluti teteknya masih jelas kelihatan di dada baju kurungnya yang jarang tu.

Lina menyelak kain dan menanggalkan terus seluar dalamnya. Dia terkangkang mempamerkan tundunnya yang berbulu halus. Aku terus terkam cipapnya dan aku nyonyot sepuas hati aku. Lina merengek keghairahan dan suaranya membuatkan aku semakin tak sabar untuk menyetubuhinya.

Lalu aku landing dekat kelengkang dia dan aku sodok konek aku masuk lubang cipapnya. Aku santak dalam-dalam. Kalau boleh biar sampai tertunjal kepala bayinya. Hahaha! Lina ternganga dan memegang tangan aku. Dia letak tangan aku atas perut dia. Aku pun usap perut buncit Lina yang licin dengan baju kurung satin putihnya. Aku ghairah melihatkan keadaan dirinya yang mengandung tu. Aku pun henjut sepuas hati sampai aku rasa nak terpancut.

"Abang.. ohh... abang nak lepas ke... ohh..." Lina macam faham-faham je dengan keadaan aku masa tu.

"Ye... abang nak terpancut sayang.... Ohh... sedapnya body awak ni Lina... Seksinya perut awak dengan baju kurung ni... Ohhh... LINAAA!!!" Aku pun menyantak konek aku dengan sekuat hati dan aku lepaskan air mani aku mengisi rahimnya yang mengandungi janin itu.

"Ohh... lagi bang.. ohh.. panasnya air abang... dalam-dalam bang.. ohh.." rengek Lina suruh aku pancut banyak-banyak.

Aku puas dan terbaring kepenatan di sebelah Lina. Lepas tu aku peluk Lina dan konek aku yang berlumuran dengan air cipapnya dan air mani ku sendiri sengaja aku biarkan bergesel dengan tubuhnya. Sengaja aku nak pakaiannya comot dengan noda persetubuhan. Kalau aku nak semua orang nampak betapa sundalnya Lina awek Muar tu.

Lepas tu aku terasa nak main lagi. Aku minta Lina menonggeng sekali lagi atas katil. Lina pun buat sajalah macam yang aku suruh. Aku pun selak kain dia yang licin tu dan aku jilat lubang bontot dia. Aku lepas tu terus sumbat batang konek aku ke dalam lubang bontot dia. Merengek kuat Lina masa tu dan dia suruh aku masukkan perlahan-lahan. Aku tekan slow-slow sampai telur aku rapat dekat celah bontot dia. Lepas tu aku pun henjut dengan perlahan-lahan. Agak-agak lubang bontot dia dah kurang longgar je, aku pun henjut kuat-kuat. Tak sampai 5 minit, menyembur air mani aku dalam lubang bontot dia. Lina menjerit. Dia kata kat aku dia rasa macam aku kencing dalam lubang bontot dia. Mangkuk juga si Lina ni. Takkan dah berdozen lelaki dia main masa jadi bohsia dulu tak pernah jumpa yang air maninya banyak macam aku punya.

Lepas tu aku hantar dia balik. Masa aku hantar dia balik, Lina offer untuk hisap konek aku masa aku drive. Aku pun ok je, boleh juga jadi penyedap. Bila sampai je kat rumah dia, kita orang pun berpisah. Dari dalam kereta aku tengok baju kurung Lina bercapuk-capuk dengan kesan air persetubuhan kami. Lina ada bagi aku nombor handphone dia tapi malas aku nak call. Aku dah buang masa dekat tandas highway plus masa nak balik JB.