Advertisement

Pesta Hari Jadi



Segala-galanya bermula pada satu hari di majlis hari jadi. Ketika itu umurku 16 tahun dan sedang berkawan rapat dengan seorang pemuda yang aku kenal secara tidak sengaja. Kebetulan motorsikal aku mengalami sedikit kerosakan dan pemuda itulah yang datang membantuku. Pemuda itu yang aku kenali sebagai Anwar dan telah bekerja sebagai Pembantu Teknik. Anwar berwajah menarik dan kacak, kerana itu aku tertarik kepadanya.

Anwar memberitahuku dia mengadakan parti hari jadinya. Dia berjanji akan datang mengambilku di rumah sewaku. Malam itu kira-kira pukul 8.00 malam dia datang ke rumah sewaku dan menjemput aku hadir ke majlisnya itu. Aku seorang saja yang pergi, kawan-kawanku tidak ikut serta.

Apabila tiba di sana, kelihatan sudah ada beberapa orang yang tiba lebih awal dariku. Aku dipersila masuk. Aku berasa pelik kerana aku seorang sahaja perempuan dalam parti tersebut. Kira-kira 5 orang kesemuanya ada dalam majlis tersebut.

Pada mulanya terasa canggung dikelilingi enam orang pemuda. Aku diajak menari dan minum minuman beralkohol. Aku tak menolak kerana takut dianggap kolot. Aku minum minuman memabukkan itu supaya dianggap wanita moden.

Salah seorang dari mereka memainkan video lucah yang aku tak berapa ingat tajuknya. Aku berasa kurang senang tetapi aku sudah biasa dengan filem-filem seperti itu kerana sering menonton dengan kawan-kawanku. Cuma kali ini kau meonton bersama kawan lelaki dan aku tidak pernah ada hubungan seks dengan sesiapa pun. Dalam kata lain aku ni masih lagi dara.

Kejadian yang tidak disangka-sangka terjadi pada pukul 10.30 malam. Seorang lelaki dalam keadaan mabuk datang ke arah ku. Dia mula menyentuh bahagian peha aku. Aku cuba mengelak tapi kawan-kawannya yang lain mula datang ke arahku.

Lima orang pemuda yang gagah-gagah mengelilingiku seorang diri. Tak terdaya jika sekiranya aku ingin melawan. Dan lagi mereka inipun handsome dan muda, hinggakan aku yang tertarik kepada mereka.

Dua lelaki pertama menyentuh 'breast' aku walaupun aku masih lagi berpakaian. Tiga orang yang lain kelihatan sudah telanjang bulat dengan balak masing-masing sudah terpacak keras. Mereka rapat kepadaku dan meraba-raba badanku.

Butang bajuku dilepas satu persatu dan seluar jeansku dibuka. Breastku yang ukuran 32 itu dipegang dan dihisap oleh tiga orang lelaki. Aku berasa sedikit kesakitan apabila salah seorang dari mereka meramas breast aku. Mungkin dia geram melihat tetekku yang seksi. Kawan-kawanku memang memuji tetekku yang pejal dan kenyal. Kawan-kawan perempuanku mengatakan aku bertuah dianugerah sepasang buah dada yang seksi.


Anwar pula telah berada di celah pahaku. Kedua pahaku yang padat dikuak hingga aku terkangkang luas memperlihatkan kemaluanku yang berbulu jarang-jarang. Lelaki tersebut tanpa lengah melahap buritku. Ada yang meraba tundun, ada yang meraba bibir kemaluan dan ada yang menyentuh kelentitku. Semua sentuhan-sentuhan tersebut membuat aku terangsang dan ghairah membakar diriku. Nafsuku menggelegak dan seluruh badanku terasa enak dibelai dan disentuh.

Aku terjerit nikmat bila salah seorang dari mereka menyembamkan muka mereka ke celah kelangkangku dan mula mengulum kelentitku. Aku terketar-ketar kegelian dan terasa cairan panas mula membanjiri pahaku. Lidah yang menari-nari di lurahku yang mula basah sungguh terasa sedapnya.

Makin terasa sedap dan lazat bila mereka bertindak secara serentak. Ada yang mencium bibirku, ada yang meramas dan menggentel tetekku, ada yang meraba perutku dan ada yang menjilat bibir buritku. Cairan panas makin banyak keluar dan terdengar bunyi slurp bila ada yang menghirup cairan tersebut. Aku rasa macam terbang di awan biru.

Dua orang lagi dengan batang pelir yang menegang datang ke arah mulutku dan diarah membuka mulut. Aku menurut sahaja kerana aku tak ingin melepaskan peluang menikmatinya. Batang mereka begitu panjang sekali dan ia hampir memasuki bahagian dalam kerongkongku.

Aku mengulum dan mengisap penuh nikmat batang pelir pemuda-pemuda tersebut. Hingga kemudiannya aku mengalami orgasme dan badanku terasa lesu, tapi sungguh nikmat aku rasanya.


Kesemua mereka tidak memaksaku. Mereka seperti sengaja menyeksaku. Mereka sengaja membuat aku yang akhirnya seperti pengemis cinta. Badan dan ghairahku mereka uli secukupnya. Hingga akhirnya aku merayu-rayu kepada mereka.

"Fuck me, fuck me! Aku dah tak tahan."

Aku merayu-rayu ingin merasai batang kemaluan lelaki-lelaki tersebut. Aku sengaja mengangkang luas-luas memancing mereka untuk membenamkan batang balak mereka ke dalam lubang buritku yang terasa gatal-gatal dan miang. Aku menunggu dan Anwar yang memulakan.

Tiba-tiba aku terasa sesuatu benda keras menusuk ke dalam badanku. Benda bulat tersebut mula keluar masuk secara perlahan-lahan dalam lubang buritku. Pada awalnya terasa sedikit pedih tapi kemudiannya bertukar sedap dan nikmat. Sementara Anwar mendayung dengan laju, kawan-kawannya masih meramas-ramas tetek dan meraba-raba seluruh badanku. Aku geli dan nikmat.

Berkali-kali aku orgasme bila seorang demi seorang menikmati tubuhku. Batang mereka yang besar dan panjang ikut meneroka sejadi-jadinya lubang buritku yang masih ketat dan sempit. Untung juga mereka tidak melepaskan air nikmat mereka ke dalam buritku. Kesemua mereka memancutkan mani masing-masing ke muka dan ke badanku. Bila mereka melepaskan mani ke dalam mulutku aku telan cairan pekat tersebut. Geli tapi sedap.

Cairan lendir yang hangat dan hanyir itu membasahi seluruh tubuhku. Aku terkapar lesu dan membiarkan saja mereka melakukan apa saja yang mereka suka. Aku tak terdaya, tenagaku habis tapi aku menyukainya. Berkali-kali mereka mengulanginya hingga aku tidak sempat melelapkan mata. Mereka kerjakan aku hingga azan subuh kedengaran.

Selepas kejadian itu, aku mula minat dan ketagih terhadap seks. Setiap kali mengadakan seks, aku akan menjilat dan mengulum batang mereka dan aku akan meminum air mani mereka. Aku akhirnya menjadi ketagih air mani lelaki. Kesan dari aktivitiku ini maka aku digelar bohsia oleh mereka