Advertisement

Pak Amat Durian

Petang itu seperti biasa aku ditugaskan menjaga dusun durian. Tahun ini pokok-pokok durian berbuah lebat dan mula gugur. Bimbang buah-buah tersebut dicuri orang maka ibuku menyuruhku menunggu dusun bersama adik lelakiku. Bapaku membina sebuah pondok kecil berdinding papan beratapkan daun bertam.

Hari itu adikku ada latihan bolasepak di sekolahnya maka aku terpaksa ke dusun seorang diri. Bosan juga menunggu dusun seorang diri maka aku membawa sebuah novel bagi mengisi masa yang membosankan. Biasalah novel remaja yang aku bawa.

Aku membaca novel sambil berbaring di dalam pondok. Seronok pula novel kali ini. Novel ini aku pinjam dari kawanku di sekolah. Novel dengan unsur-unsur seks ini sungguh menarik. Biasalah dalam usia remaja aku memang tergoda adegan-adegan seks. Bila sampai adegan asmara antara hero dan heroin aku akan membayangkan watak heroin itu adalah aku.

Nafsuku akan terbakar bila membayangkan si hero membelai dan mengusap badanku. Aku dirangkul dan dicium mesra. Bila imaginasi ini memenuhi benakku maka secara spontan tanganku akan meramas-ramas tetekku yang membengkak. Seperti biasa aku hanya mengenakan t-shirt tanpa coli. Dan menjadi kelaziman bila di rumah aku hanya memakai track bottom tanpa seluar dalam.

Bila ghairahku bangkit maka aku akan meraba-raba kemaluanku dan aku akan gosok-gosok dengan jariku ke arah kelentitku. Makin asyik aku membaca novel maka makin rancak gosokan ke kemaluanku. Bila digosok lama-lama perasaan geli dan lazat akan menjalar ke seluruh tubuhku.

Sedang aku asyik membaca tiba-tiba aku rasa ada tangan membelai buritku. Aku seronok membayangkan hero kesukaanku sedang menggosok taman rahsiaku. Aku biarkan saja kerana keenakan.

Aku terkejut teramat sangat bila buku yang aku baca terjatuh ke dadaku. Di bahagian kakiku ada satu lembaga manusia sedang meraba-raba kemaluanku yang masih tertutup seluar. Aku kenal lelaki tersebut. Pak Amat pemilik dusun sebelah dusun kami. Pak Amat seorang duda yang telah ditinggalkan isterinya. Mengikut cerita isteri Pak Amat mengikut lelaki lain dan berpindah dari daerah kami.

Aku cuba menjerit tapi Pak Amat lebih pantas menindih tubuhku dan mulutku dipekupnya. Aku cuba meronta tapi keadaanku yang terbaring sukar melawan kudrat Pak Amat yang kuat.

“Pak Amat... jangan," hanya itu saja yang dapat aku rayu. 

"Jangan takut sayang, Pak Amat nak bagi sedap bukannya sakit," kata Pak Amat sambil meramas-ramas tetekku.

Pak Amat yang seusia bapaku tak menghiraukan rayuanku. Badanku diraba-raba. Tangan kasarnya kemudian masuk ke dalam seluar yang kupakai dan mula membelai tundunku yang baru ditumbuhi bulu-bulu halus. Jari-jari kasarnya kemudian menekan-nekan dan memicit lembut kelentitku yang amat sensitif. Lurah merkahku yang sudah basah sejak tadi diraba-raba dengan jari kasarnya itu. Rasa seronok dan sedap mula menjalar ke urat saraf.

Aku tak tahu kenapa aku tidak membatah dan melawan tindakan Pak Amat. Aku malah menunggu tindakan Pak Amat lebih lanjut. Perasaan nikmat saja yang aku rasa bila tubuhku di belai. Malah aku seperti menurut saja kemahuan Pak Amat. Melihat aku tidak lagi melawan maka Pak Amat menarik baju yang kupakai. Kemudian seluar yang kupakai di tarik ke bawah hingga akhirnya aku telah telanjang bulat di hadapan lelaki tua tersebut.

Pak Amat makin bernafsu melihat keadaanku yang sudah berbogel. Tangannya makin rancak membelai tetekku yang tengah mekar. Di rendahkan mukanya ke dadaku dan puting tetekku menjadi habuan lidah dan mulutnya. Aku mengeliat keenakan.

Sementara mulutnya di tetekku, tangan kasarnya terus membelai kemaluanku. Digosok-gosok dan dijolok-jolok lubang buritku. Aku seperti terbang di kayangan bila diperlakukan begitu. Enak, sedap dan lazat. Itu saja yang aku rasa.

Aku terjerit kecil bila Pak Amat menyembamkan mukanya ke tundunku. Bulu-bulu hitam yang menghiasi bukit kecil di celah pahaku dicium. Hidungnya digosok-gosok dari tundun turun ke lurah buritku. Bila lidahnya yang kasar menjilat kelentitku maka secara spontan aku membuka kangkangku lebih luas.

Pak Amat meraba bibir buritku dengan lidahnya. Dijolok-jolok lidahnya ke dalam lubang buritku. Bila saja lidahnya menyentuh kelentitku aku mengerang kesedapan. Bila dia mengulum kelentitku yang sudah mengeras aku tak dapat mengawal diri dan terpancutlah cairan panas membasahi permukaan buritku yang sudah basah lencun. Bercampur antara air nikmatku dengan air liur Pak Amat. Pertama kali aku orgasme dan aku sungguh nikmat.

Melihat keadaanku yang sudah teramat basah maka Pak Amat membalikkan badannya bagi melakukan serangan terakhir. Baju Pagoda dan kain pelikat yang dipakainya dilondeh. Pak Amat merangkak di celah kangkangku sambil mengarahkan batang pelirnya ke muara buritku. Aku cuba melihat apa yang berlaku. Pak Amat memegang kemas batang koneknya.

Terpaku aku melihat batang pelir Pak Amat. Aku tak menyangka Pak Amat yang berbadan kekar itu mempunyai pelir yang kecil dan pendek. Batang pelir Pak Amat rasanya sebesar pelir adikku yang berusia 14 tahun.

Perlahan-lahan Pak Amat mendekati diriku yang terlentang menunggu. Kepala licin mula menempel di lurah cipapku yang merah basah. Sekali tekan terbenam kepala bulat coklat tua berbentuk seperti topi keledar itu. Digerakkan punggungnya maju mundur hingga akhirnya batang pelir sedikit demi sedikit terbenam ke dalam rongga buritku. Sedikit pun tak terasa sakit bila Pak Amat membenamkan seluruh batang butuhnya. Padahal kawanku bercerita burit akan terasa sakit pada pertama kali mengadakan hubungan seks.

Adegan sorong tarik berlangsung lama. Sementara koneknya keluar masuk dengan lancarnya dalam cipapku, Pak Amat memelukku kemas sambil mulutnya menghisap puting tetekku kiri kanan silih berganti. Bukit kembarku diramas-ramas lembut. Aku terasa geli campur nikmat. Geli tetekku dinyonyot dan nikmat lubang cipapku digaru-garu oleh batang pelir. Sungguhpun pelir Pak Amat kecil dan pendek tapi kesedapannya terasa juga. Otot-otot buritku meramas-ramas batang kebanggaan Pak Amat. Aku kemut buritku supaya Pak Amat juga turut nikmat. Desisan nikmat terkeluar dari mulut Pak Amat yang masih melekat di tetekku yang kenyal.

Selepas 20 minit Pak Amat masih gagah. Gerakkan maju mundur makin pantas. Keringat mula membasahi badan Pak Amat malah ada yang menitik ke atas badanku. Bau peluh Pak Amat benar-banar menggoda perasaanku. Aroma badannya membangkitkan nafsuku. Aku hanya mampu mengerang keenakan. Aku terkapar lesu menerima saja layanan Pak Amat. Kakiku merangkul kemas badan lelaki sebaya bapaku yang perkasa ini. Tiap gerakannya menambahkan kenikmatan. Tindak-tanduknya memberi kepuasan. Tiada kata-kata dapat menggambarkan kesedapan yang aku alami. Aku benar-benar puas.

Pak Amat menggerakkan pinggulnya makin pantas. Belaian dan ramasan dinding buritku pada baang pelir menimbulkan sensasi yang sungguh lazat. Aku mula merasa balak Pak Amat makin keras. Nafas Pak Amat makin pantas. Gerakan maju mundur makin laju. Satu tekanan yang kuat menekan pangkal rahimku, badan Pak Amat melekat ke badanku, buluku dan bulu Pak Amat bertaut dan suara erangan meledak dari mulut Pak Amat. Serentak dengan itu pancutan panas menerpa ke rahimku. Banyak sungguh cairan panas pekat bertakung dalam rahimku. Otot-ototku menjadi kejang, pautanku ke badan Pak Amat makin erat dan ahhh.... aku mencapai klimaks.

Pak Amat mencium dan keluar meninggalkan aku. Aku keletihan dan terlena di dalam pondok durian.